Sinopsis/Preview Two Cops Episode 31

By On Kamis, Januari 18th, 2018 Categories : Drama Korea, Sinopsis

Sinopsis/Preview Two Cops Episode 31, Ji-an memanggil Dong-Tak, dan Su-chang hilang saat dia kembali. Su-chang berjalan-jalan tanpa tujuan, suaranya menyebalkan saat dia mengatakan bahwa dia mengira dia tidak akan sendirian lagi, tapi orang yang membantunya ternyata adalah orang yang menghancurkan hidupnya.

Detektif Yoo menginterogasi Kepala Jaksa Penuntut Tak, memberitahukan kepadanya bahwa Soo-ah didakwa melakukan pembunuhan. Kepala Jaksa Tak menegaskan bahwa dia didukung Soo-ah sejak masih kecil di panti asuhan, tapi dia dengan sombong membantah adanya kaitan dengan kejahatannya.

Di ruang interogasi lain, Dong-tak berkata pada Soo-ah bahwa suster di panti asuhan memberitahunya bahwa dia bisa mendengar dan berbicara. Dia menempatkan pemantik / perekam audio di meja di antara mereka dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah yang asli – yang dia curi itu palsu.

Dia bertanya apakah rekaman pada pemantik api adalah alasan dia membunuh Kim Jong-doo dan Hang-joon. Dia bertanya apakah dia melakukannya atas perintah Chief Prosecutor Tak dan matanya melebar karena terkejut, memberikan kebenaran.

Dong-Tak bertanya apakah dia membunuh Kim Jong-doo karena mengancam Kepala Jaksa Tak, dan Hang-joon karena menyelidiki pembunuhan Kim Jong-doo. Soo-ah tetap putus asa, jadi Dong-tak mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menulis pengakuannya jika dia lebih suka.

Dia menduga bahwa dia menargetkan Su-chang karena dia menginginkan pembalasan pribadi atas kecelakaan yang membunuh orang tuanya, tapi dia menginginkan motifnya untuk membunuh yang lain. Soo-ah mempertahankan kesunyiannya, jadi Dong-tak bertanya apakah dia pernah bertanya-tanya mengapa Chief Jaksa Tak membuatnya melakukan pembunuhan itu.

Di ruangan lain, Detektif Yoo bertanya kepada Kepala Jaksa Penuntut jika Soo-ah melakukan pembunuhan atas perintahnya. Menyeringai, Kepala Jaksa Tak mengatakan bahwa dia tidak akan bertanya apakah Soo-ah memberi mereka informasi apapun. Sayangnya, Jae-hee datang dan membebaskan ayahnya.

Mereka bertemu Ji-an dalam perjalanan keluar, dan dia bertanya pada Chief Prosecutor mengapa dia menghasut sebuah pembunuhan. Dia mengatakan kepadanya bahwa ini adalah kesalahpahaman, tapi Dong-tak memanggil bahwa si ringan Soo-ah memberinya adalah palsu. Jaksa Penuntut Tak tampak gugup untuk pertama kalinya saat Dong-Tak menyindir bahwa dia akan bertemu lagi dengannya lagi.

Dong-tak mengambil Ji-an untuk berbicara secara pribadi. Dia mengatakan bahwa dia mengetahui bahwa dia adalah orang terakhir yang ayahnya bicarakan sebelum dia meninggal, dan dia ingat bahwa dia mengatakan bahwa dia iri pada putri Detektif Song. Detektif Song menjawab bahwa ia ingin menjadi seorang detektif yang bisa dibanggakan putrinya.

Teori Dong-Tak adalah bahwa Detective Song tidak mengubah bukti ketidaktahuan Su-chang pada awalnya, tapi percakapan mereka berubah pikiran. Dia berpikir bahwa ayah Ji-an pergi untuk berbicara dengan Kepala Jaksa Penuntut Tak, orang yang memintanya untuk membuat bukti di tempat pertama.

Ji-an mengatakan bahwa Kepala Kejaksaan Tak menyangkal telah melihat ayahnya hari itu. Tapi Dong-tak menebak bahwa Chief Prosecutor Tak mengacu pada Kim Jong-doo saat dia memberi tahu Ji-an bahwa saksi tersebut meninggal. Dia mengatakan bahwa dia yakin itu adalah Kepala Jaksa Penuntut Tak yang meminta Ketua Jo untuk membingkai ayahnya sebagai korup, dan bahwa adalah Kepala Jaksa Penuntut yang membunuh ayahnya.

Dia membawa pulang Ji-an, tapi bukannya keluar dari mobil, dia menangis tersedu-sedu. Dia terisak mengetahui bahwa pria yang dia minta untuk membantunya membenarkan ayahnya adalah orang yang membunuhnya, dan mengatakan bahwa dia merasa bersalah karena ayahnya meninggal karena dia ingin dia dibanggakan kepadanya. Semua Dong-Tak yang bisa dilakukan adalah memeluknya saat dia menangis.

Kemudian Dong-Tak menuju ke rumah sakit, tempat dia melihat Nona Bong di lobi, tapi dia bilang dia belum melihat Su-chang. Dia meletakkan tangannya di dadanya dan mengatakan bahwa itu sakit karena dia menemukan segalanya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa semuanya dimulai dengan dia, jadi dia harus menyelesaikannya.

Dia bertanya apakah dia ingin jiwa itu untuk hidup, menambahkan, “Kalau begitu berikan kepadanya.” Dong-tak bertanya apa maksudnya, tapi dia mengatakan bahwa dia harus memikirkannya sendiri.

Su-chang bersama Kepala Jaksa Penuntut Tak, mengawasi saat dia melotot marah pada pemantik palsu dan menggeram bahwa Dong-Tak pasti memiliki yang asli. Dia mengancam untuk “menunjukkan Dong-tak gambar yang lucu,” dan melempar pemantik palsu ke sungai dengan suara nyaring.

Khawatir, Su-chang kembali ke stasiun untuk menemukan Dong-Tak. Dia bilang dia tidak ada di sana untuk memaafkan Dong-tak, tapi untuk memberitahunya bahwa setelah Chief Prosecutor Tak dibebaskan, dia menyuruh Jae-hee untuk tidak membiarkan Ji-an menggali lebih dalam kasus ayahnya. Dia juga menyebutkan ancaman Chief Prosecutor Tak, takut bahwa dia merencanakan sesuatu.

Mengetahui bahwa Soo-ah adalah kuncinya, Dong-Tak memutuskan untuk berbicara dengannya. Dalam perjalanan, dia mengatakan pada Su-chang bahwa biarawati itu memanggilnya lebih awal untuk memberitahunya bagaimana Soo-ah menemui Kepala Jaksa Tak, dengan harapan hal itu akan membantu.

Saat masih muda, seorang anak laki-laki yang lebih tua di panti asuhan menggertak Soo-ah. Dia telah menghancurkan kaki anak laki-laki itu dengan sebuah batu bata, yang oleh Kepala Jaksa Penuntut Tak tidak disaksikan. Dia telah membawanya ke samping dan memberinya seekor burung merpati, yang dia remuk secara brutal, lalu tersenyum padanya dengan darah masih menempel di wajahnya (bergidik).

Kepala Jaksa Tak menjadi sangat tertarik pada Soo-ah, dan mengirimnya ke Jepang untuk mendapatkan pendidikan khusus. Dengan kata lain, dia membuat Soo-ah menjadi boneka yang akan melakukan apapun untuknya.

Dong-Tak menemukan Soo-ah di selnya dan memanggilnya seorang anak yang melihat dunia melalui mata yang bengkok. Dia mengatakan bahwa dia adalah cara yang sama setelah kematian orang tuanya, dan bahwa dia memberontak terhadap dunia sampai dia bertemu dengan seorang pria yang mendesaknya untuk memulai dari awal. Dia mengatakan pada Soo-ah, “Jika Anda bertemu dengan orang seperti itu, Anda pun bisa berubah juga.”

Soo-ah duduk malam itu, tidak sadar Su-chang ada di selnya bersamanya. Dia bertanya apakah dia tahu bahwa Doo-shik sudah meninggal, atau bahwa dia menyukainya. Dia mengatakan bahwa Doo-shik tidak mengambil jatuhnya sehingga dia bisa duduk di sel, bertanya dengan marah mengapa dia diam saja.

Keesokan harinya, Kepala Jaksa Tak mengunjungi sebuah sekolah dasar untuk berbicara dengan anak-anak sementara pers meliput ceritanya. Ji-an ada di sana, dan dia mengabaikan panderingnya untuk bertanya tentang anak yatim yang dia sponsori, dan apakah dia terlibat dalam pembunuhan yang dia lakukan.

Menghadapi salah satu dari anak-anak itu, Kepala Jaksa Penuntut Tidak bernyanyi bahwa reporter cantik tersebut mengira dia meminta seseorang untuk memukul orang lain untuknya. Anak laki-laki itu kebetulan adalah Joon-soo, putra Hang-joon, dan dia mengunyah “Istri” (berarti Dong-Tak) mengatakan bahwa mereka harus selalu bermain adil. Kepala Jaksa Penuntut Tak memeluk Joon-soo dan bersumpah untuk selalu jujur ​​begitu dia mengambil jabatan publik.

Saat ceritanya mengudara, Dong-Tak masuk ke kantor Chief Prosecutor Tak, marah karena dia menyentuh Joon-soo. Chief Jaksa Tak tertawa dan mengatakan bahwa kelemahan lawannya sangat terlihat. Dia bertanya tentang Ji-an, menyalahkannya karena membahayakan semua orang.

Dia memperingatkan Dong-Tak untuk berhenti atau dia akan membuatnya menghilang. Tanpa gentar, Dong-Tak berjanji untuk menurunkan Chief Jaksa Tak sendiri.

Ji-an pergi langsung ke Jae-hee untuk menanyakan apakah ayahnya mencurangi kasus kecelakaan enam belas tahun yang lalu, lalu seandainya saksi, Hang-joon, dan ayahnya semua terbunuh. Dia mengatakan Jae-hee bahwa sebagai jaksa penuntut, dia memiliki kemampuan untuk menempatkan semuanya ke kanan.

Begitu dia pergi, Jae-hee memanggil ayahnya dan bertanya apakah dia membunuh ayah Ji-an. Chief Jaksa Tak hanya mengatakan kepadanya untuk mengerti, karena dia akan menjadi politisi hebat saat semua ini berakhir. Dia memerintahkan Jae-hee untuk membebaskan Soo-ah, dan Jae-hee merosot, kalah.

Dong-Tak memanggil rapat detektif lain, mengatakan kepada tim bahwa Chief Prosecutor Tak tidak tahu bahwa suaranya di perekam pemantik api telah rusak. Dia mengatakan kepada Detektif Yoo untuk memanggil reporter untuk konferensi pers, berencana untuk memasang jebakan untuk Kepala Jaksa Penuntut Tak.

Segera setelah itu, Soo-ah diambil dari stasiun untuk diangkut ke kantor kejaksaan. Van transportasi digerakkan oleh Yong-pal, yang manuver van ke persimpangan sehingga anteknya bisa mengendarai mobil lain ke dalamnya. Setelah memeriksa bahwa anteknya baik-baik saja, Yong-pal berlari ke van pengangkut untuk menemukan bahwa Soo-ah telah melarikan diri.

Dia menelepon kantor polisi, dan para detektif langsung bertindak. Ketika Chief Prosecutor Tak mendapat telepon tentang pelarian Soo-ah, dia mengatakan pada Ja-hee bahwa mereka beruntung dia tidak melakukan sesuatu yang ilegal, dan ini semua akan berakhir begitu Soo-ah menemukan pemantiknya.

Pada konferensi pers, Detektif Yoo mengatakan kepada wartawan bahwa akan ada pengumuman pada hari berikutnya mengenai kasus pembunuhan Hang-joon. Sedangkan untuk pelarian Soo-ah, dia hanya mengatakan bahwa mereka memiliki informasi tentang orang yang telah melindungi pelakunya sebenarnya.

Jae-hee menyangkal kebebasan polisi untuk mencari Soo-ah, yang merupakan bagian dari rencana Dong-Tak. Dia mengandalkan fakta bahwa Chief Prosecutor Tak akan meminta Soo-ah untuk melakukan satu pekerjaan lagi untuknya. Saat mereka menunggu, Yong-pal bertanya siapa Soo-ah yang akan diperintahkan untuk membunuh, dan Dong-Tak menjawab dengan muram, “Cha Dong-tak.”

Kami melihat pertemuan antara Jaksa Agung Tak dan Soo-ah, di mana dia memintanya untuk membawa dia orang yang paling penting ke Dong-tak dan memberinya foto Su-chang. Dia menuju ke rumah sakit berpakaian seperti dokter dan membawa tubuh Su-chang dari kamarnya.

Jaksa Penuntut Tak memanggil Dong-Tak dan menyuruhnya untuk membawanya lebih ringan jika dia ingin menyelamatkan temannya.

FAST DOWNLOAD
Sinopsis/Preview Two Cops Episode 31 | IpanNursila | 4.5